Terapi Relaksasi Autogenik Menurunkan Tekanan Darah dan Sakit Kepala pada Lansia Hipertensi di Daerah Rawan Bencana Merapi

Main Article Content

Priyo Priyo Margono Margono Nurul Hidayah

Abstract

Merapi merupakan salah satu gunung api di Indonesia yang bisa mengalami erupsi tiap 3-7 tahun. Merapi  mempunyai daya rusak tinggi, merupakan gunung paling aktif dan terganas di Indonesia. Dampak  lahar panas maupun dingin merapi  sering  menimbulkan trauma pasca bencana. Perilaku ini memicu meningkatnya penyakit hipertensi di masyarakat.   Penderita hipertensi sering menunjukkan adanya peningkatan pada tekanan darah dan mengeluh sakit kepala yang dapat menggangu ketika mereka bekerja atau beraktifitas. Upaya untuk mengatasi naiknya tekanan darah dan sakit kepala, penderita sering membeli obat tanpa resep dokter. Padahal sebenarnya ada terapi yang aman, mudah dilakukan dan minimal efek sampingnya  yaitu  terapi relaksasi autogenik. Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian quasy experiment dengan  rancangan  two group pre-post test design.  Jumlah  sampel yang digunakan sebanyak 20 responden. Cara pengambilan sampel dengan menggunakan metode purposive sampling. Perlakuan  terapi relaksasi autogenik  dilakukan 6 kali selama 3 minggu, yaitu sebanyak 2 kali per minggu. Hasil penelitian menunjukkan adanya penurunan tekanan darah dan sakit kepala pada klien lansia hipertensi. Nilai rata-rata tekanan darah sistolik setelah dilakukan intervensi relaksasi autogenik mengalami penurunan    sebesar 39,85 MmHg dan pada tekanan diastolic terjadi penurunan sebesar 14,95 MmHg.  Dari hasil analisis uji T dependent    pada tekanan sistolik di peroleh P value 0,000 (P^ <0,05), artinya ada perbedaan pengaruh tekanan sistolik setelah dilakukan intervensi. Pada uji Wilcoxon, pada tekanan darah diastolik diperoleh P value 0,001 (P ^ <0,05), artinya ada perbedaan tekanan diastolik setelah diberikan intervensi relaksasi autogenik. Nilai rata-rata penurunan nyeri kepala sebesar 4,0. Hasil uji  dependent sample T Test  di peroleh P value 0,000 (P^ <0,05), artinya ada perbedaan pengaruh nyeri kepala setelah dilakukan intervensi relaksasi autogenik. Tenaga kesehatan terutama perawat di masyarakat diharapkan dapat  mengunakan terapi  relaksasi autogenik pada penderita lansia  hipertensi  didaerah rawan bencana sebagai sebuah terapi alternatif

Article Details

How to Cite
PRIYO, Priyo; MARGONO, Margono; HIDAYAH, Nurul. Terapi Relaksasi Autogenik Menurunkan Tekanan Darah dan Sakit Kepala pada Lansia Hipertensi di Daerah Rawan Bencana Merapi. URECOL, [S.l.], p. 83-92, sep. 2017. Available at: <http://journal.ummgl.ac.id/index.php/urecol/article/view/1382>. Date accessed: 18 dec. 2017.
Section
Articles